Tergila-gila Sambal Pencitnya Rumah Makan Sale

Pada kesempatan kali ini saya akan berbagi pengalaman kuliner saya di salah satu rumah makan yang ada di Kota Pare, Kab. Kediri dan tepatnya adalah Rumah Makan Sale (Sangat Lezatnya). Rumah makan yang merupakan satu produk dengan Rumah Makan Sagu (Sangat Gurihnya) ini berada di Jl. Panglima Sudirman Pare atau orang Pare mengenalnya daerah perempatan PDAM. Atau jika masih kurang jelas, sebelah timur Rumah Makan Sale ada ATM BCA sedangkan sebelah baratnya ada Swalayan Rajawali.
Saya mencoba menu makanan disini tepatnya tadi siang waktu dari SPBU Pelem mengisi BBM terus baliknya mampir ke Rumah Makan Sale, kebetulan perut juga sudah mulai keroncongan. Abis masuk ke rumah makan saya langsung menuju casir meminta daftar menu, eh sama pelayannya malah suruh duduk dulu nanti daftar menunya diantar ke meja. Mungkin pelayannya ngerti kali ya kalau saya barusan capek di jalan haha. Okelah abis itu saya cari meja dan saya dapat meja nomor 4. Baca juga: Lunch masakan padang di Hotel Surya Kediri
Suasanan di Rumah Makan Sale saat itu nggak rame-rame banget, cuma ada beberapa meja yang terisi orang-orang lapar hehe padahal hari ini hari libur alias hari minggu. Suasanan di Rumah Makan Sale menurut saya juga nyaman banget kok, ada tempat untuk lesehan ada juga yang pake kursi. Kalau saya tadi milih yang lesehan saja tapi lesehannya nggak dibawah gitu masih diatas panggung gitu hehe.
Tak berselang lama pelayan menuju meja saya sambil menyodorkan daftar menu. Menunya macem-macem dan semua menu hampir sama dengan menu-menu yang ada di rumah makan lain, cuma menurut saya yang beda dari Rumah Makan Sale adalah sambal pencit yang disetiap rumah makan belum tentu kita temui. Kali ini saya coba pesan paket bebek goreng, dalam satu paket tadi berisi nasi, bebek goreng, daun kemangi, mentimun, sambal pencit, dan minuman teh botol sosro.
Penampakan pesanan saya
Pelayanannya juga cepet banget menurut saya, apa mungkin karena rumah makan lagi nggak terlalu rame jadinya cepet pelayanannya hehe. kemudian nggak berselang lama pesanan saya diantar pelayan. Sebelum saya makan saya amati kayaknya ada yang kurang, dan ternyata benar. Yang kurang tadi adalah sambal pencitnya, jadi cuma tempat sambalnya doang yang disuguhkan ke saya namun isinya kosong hadeeeh haha. Akhirnya saya panggil lagi pelayannya dan saya bilang kalau sambal pencitnya masih kosong, dia ketawa sambil bawa balik lagi tempat sambalnya tadi.
Perhatikan gambar yang saya lingkari hehe
Setelah sambal datang saya siap melahap menu bebek goreng yang saya pesan tadi. Dagingnya empuk banget, sayur-sayurnya juga masih segar, terus sambal pencitnya juga cucok banget menurut saya. Karena rasanya cocok dengan lidah saya, nasipun saya makan sampe nggak tersisa satupun hehe. Apalagi saya suka banget sambal pencitnya. Baca juga: Lembur ngopi di Romo Kopi
Akhirnya makanan dan minuman sudah abis saya lahap, kemudian saya menuju kasir untuk membayar pesanan saya tadi. Agak kaget juga sih waktu lihat harganya, tadi di daftar menu tertulis kalau menu paket bebek goreng Rp.13.500 tapi setelah saya bayar kok totalnya ganti Rp.16.000 ya? Terus yang Rp.2.500 ini buat bayar apa? Apa meja saya tadi juga harus bayar? Padahal di teras depan tadi juga saya baca ada tulisan besar list harga gitu kalau paket bebek goreng Rp.13.500. Disini saya agak sedikit kecewa dan semoga tulisan saya mengenai Rumah Makan Sale ini dapat menjadi referensi kalian sebelum datang kesini.


EmoticonEmoticon