Saksikan Bahwa Aku Seorang LGBT

Akhir-akhir ini cowok-cowok emang pada demen banget tampil dengan style macho biar dikira cewek kalau mereka laki jantan bingit hehe. Salah satu caranya dengan tampil brewok, terus kumis pake dilinting-linting menjulang ke atas sudah kayak tanduk banteng hehe. Padahal dulu tampil brewok merupakan suatu hal yang paling dijauhi sama banyak orang. Saya jadi ingat dulu waktu masih kecil tiap rambut sudah panjang, saya selalu meminta tolong keponakan saya untuk motong rambut saya. Pada saat dia memotong rambut, dia selalu bilang ke saya kalau nanti sudah besar saya akan jadi manusia brewok. Yang bikin nggak enak itu dia ngomongnya dengan nada sedikit nakut-nakutin gitu hehe.
Dan prediksi keponakan emang bener banget, waktu saya menginjak SMA memang kumis ataupun jenggot sudah memenuhi muka jelek saya hehe. Akhirnya saya semakin aktif membersihkan kumis dan jenggot yang semakin banyak itu, malu juga nanti kalau brewok pasti bakal dibully temen-temen haha. Sebenarnya pada waktu SMP juga sudah keliatan sih kalau nanti saya bakalan jadi manusia brewok. Kumis mulai muncul dikit-dikit begitu juga dengan jenggot saya, namun kalau dilihat sekilas emang nggak keliatan sih. Baca juga: Jangan diskriminasi kaum brewok
Begitu juga diawal-awal saya menginjak pendidikan yang lebih tinggi di perguruan tinggi, saya masih sering banget membersihkan brewok saya yang sempat membuat saya nggak pede banget tampil di depan umum. Baru mungkin pada saat sudah semester 4, saya baru mempunyai jati diri dan keberanian untuk tampil agak beda atau bahasa kerennya kekinian hehe. Saya tampil apa adanya saja sesuai apa yang saya miliki, yakni brewok hehe. mulai saat itu saya semakin jarang memotong rambut-rambut yang semakin lama menutupi muka saya, bahkan hampir diseluruh muka saya bisa tumbuh rambut, subhanallah.
Penampakan LGBT
Dengan gaya saya seperti itu banyak yang menghujat saya sampe ada yang bilang jorok, teroris, jelek, dll. Tapi, ah yasudahlah mungkin mereka iri sama penampilan saya haha. Orangtua sebenarnya sudah nggak henti-hentinya mengingatkan saya untuk memotong brewok saya yang semakin panjang ini. Tapi selalu saya bilang ke orang tua, biar panjang sekalian dulu hehe.
Setelah lebih dari satu tahun saya tampil brewok seperti ini, temen-temen jadi mudah mengingat saya. Dan saya sudah mempunyai karakter khas, yakni brewok hehe. Saya semakin yakin dengan jalan yang saya tempuh ini. Saya sudah kebal dibully orang dengan tampilan saya yang mereka bilang sedikit ekstrim ini.
Meskipun banyak orang bilang kalau tampil brewok sulit banget cari kerja! Dan itu ada benernya juga sih haha. Saya sudah pernah mencoba beberapa kali interview di perusahaan. Pada tahap tes tulis saya pasti lulus, namun pada saat tes selanjutnya yakni interview bisa dipastikan saya tidak lulus haha. Bahkan ada salah satu HRD yang bilang ke saya, kamu bisa diterima di perusahaan ini asalkan brewoknya dirapikan. Kalau masalah kerjaan yang kalian masalahkan, kenapa nggak bikin lapangan pekerjaan sendiri? Hehe. Baca juga: Pengalaman menjadi kuli batu
Baru diakhir-akhir ini sekitar tahun 2015-2016 saya heran dengan orang-orang yang banyak berpenampilan brewok. Mungkin karena banyak public figure yang saat ini mengganti stylenya menjadi brewok, akhirnya banyak orang yangikut-ikutan. Iklan-iklan penumbuh bulu kumis dan jenggot juga sangat membeludak. Tapi saya yakin, tren semacam itu cuma sebentar saja, nggak bisa istikomah kayak yang saya lakoni sampe saat ini hehe.

Jadi kesimpulannya brewok hanya untuk mereka yang berjiwa laki, tangguh, dan bukan buat para lelaki cemen. Kalau kalian siap dihina, siap malu, siap menjadi pengangguran silahkan tampil brewok. Dan pada kesempatan kali ini, saksikanlah bahwa aku seorang LGBT alias Lelaki Ganteng Berkumis Tebal.


EmoticonEmoticon