Takziah Cuma Sekedar Pencitraan

Selamat pagi brew, pagi-pagi waktu lagi asik mandiin burung sudah dapet kabar duka dari tetangga sebelah kalau neneknya meninggal dunia, dari segi umur emang sudah tua sih. Padahal sekitar satu bulannya waktu tetangga saya itu menggelar acara pernikahan, pas waktu hari H ada salah satu anggota keluarganya yang meninggal karena sakit stroke. Haduh.. bisa kebayang nggak kalian waktu lagi asik pesta tiba-tiba ada anggota keluarga yang meninggal dunia. Seketika tempat resepsi pernikahan menjadi sepi banget. Emang yang namanya mati nggak bisa diprediksi kapan datangnya. Baca juga: Cerita anak kembar yang mati
Kembali lagi ke topik ya, jadi abis dapat kabar orang meninggal tadi saya langsung takziah ke rumah duka. Sebelumnya bini juga saya suruh berangkat duluan bareng-bareng ibu-ibu tetangga sekitar waktu saya lagi asik mandiin burung-burung hehe. Setelah selesai baru deh saya berangkat ke rumah duka.
Jaraknya nggak jauh juga dari tempat tinggal saya, sekitar 100 meter doang kok jadi ya jalan kaki saja sudah cukup. Disana masih sepi belum banyak orang yang datang. Saya duduk-duduk sebentar di sofa samping rumah yang empuk sambil mikir mau ngapain saya disini haha. Niat pertama sih pengennya ikutan sholat jenazah sekalian mendoakan jenazah supaya diterima bumi hehe.
Setelah mikir-mikir mau ngapain akhirnya saya bantuin keluarga memandikan jenazah, kebetulan waktu saya datang jenazah belum dimandikan jadi saya bantuin. Tapi bukan bantuin mandiin tepatnya soalnya jenazahnya perempuan haha, lebih tepatnya membantu membuat tirai untuk menutupi jenazah yang sedang dimandikan. Abis selesai memandikan jenazah, seperti niat awal saya tadi yaitu sholat jenazah. Saya coba ajak teman saya ikutan sholat jenazah, eh teman saya nggak mau dengan alasan pakaian kotor hadeeeeh haha. Belum sampe sholat saya sudah dapat job lagi yaitu sebagai pengukir batu nisan wkwkwk. Baca juga:  Selamat jalan Mbah Kaji
Profesi baru sebagai pengukir batu nisan

Saya heran sekali dengan tradisi warga pedesaan yang bisa saya katakan cuma numpang muka doang ketika ada salah satu warganya meninggal dunia. Bukan apa-apa sih, emang kenyataannya seperti ini. Jadi tradisi masyarakat pedesaan kalau ada warganya yang meninggal, untuk kaum hawa biasanya takziah sekalian bawa sembako entah itu beras, mie instan, gula, dll. Nah yang saya sayangkan dari pihak kaum adam, seperti yang saya katakan tadi kebanyakan cuma numpang muka doang. Sudah tahu tetangganya ada yang terkena musibah cuma datang ke rumah duka doang abis itu cangkruk (Red: Jawa) sambil ngobrol asik bareng-bareng. Abis itu salah satu anggota keluarga yang terkena musibah mendatangi mereka sambil membawa satu kardus air mineral, rokok, dan snack untuk disuguhkan ke mereka. Mereka nggak peduli dengan yang lagi terkena musibah entah lagi kekurangan tenaga untuk membantu ini dan itu. Yang penting mereka sudah nongol doang itu sudah bagus atau bahasa kerennya cuma pencitraan saja hehe.
Saya jadi ingat nasehat salah satu ustad aneh yang saya temui waktu lagi nganter bini periksa, dan dia bilang gini ke saya, “jangan sekali-kali waktu takziah meminum segelas Aqua yang disediakan tuan rumah!”. Masak mereka sudah terkena musibah masih direpotkan ngurusin tamu seperti nyediain makanan dan minuman seperti yang saya sebutkan seperti di atas. Ibarat pepata, sudah jatuh tertimpa tangga pula. haha
Bukannya saya pamer sih dengan apa yang saya lakukan diatas, cuma prihatin saja dengan tradisi masyarakat yang seperti ini. Meskipun nggak semuanya kayak gitu sih, tapi setahu saya mayoritas ketika takziah, kaum adam cuma nongkrong doang. Nggak ada niatan bantuin tuan rumah yang terkena musibah, malah mereka yang ngerepotin tuan rumah.  Sebisa mungkin kita bantu meringankan mereka yang terkena musibah lah. Sudah gitu aja kok!


EmoticonEmoticon