Mungkin Dokter Cuma Jualan Obat Doang

Apa kabar brew... Sudah beberapa hari ini nggak sempat update di website saya gara-gara sibuk ngurusin bini yang mau lahiran meskipun sampe sekarang belum juga ngelahirin hehe. minta doanya saja semoga segera lahiran ya brew. Oiya artikel saya kali ini juga masih berkaitan dengan persiapan kelahiran si bini sih, lebih tepatnya lagi masalah pemeriksaan ke dokter kandungan.
Akhir-akhir bulan ini setiap mau periksa ke dokter selalu sama USG sekalian. Meskipun itu juga bagus sih buat mengetahui kondisi terakhir bayi yang ada dalam kandungan. Awalnya saya kurang paham kalau tiap mau periksa harus satu paket sama USG maklum baru pertama kali soalnya hehe, ya mungkin juga setiap dokter punya standar sendiri sih dalam masalah penanganan kehamilan. Ada yang cuma memeriksa kondisi kandungan, kesehatan bunda dan bayi, maupun pemberian resep. Dan kebetulan standar yang ada di dokter langganan kami tiap mau periksa harus satu paket sama USG. Boleh-boleh saja kalau pasien mampu membayar biaya USG tersebut yang menurut pengangguran seperti saya sangat mahal, nah kalau pasien merasa keberatan kan ya kasian juga. Baca juga: Mengintip dedek bayi via USG 4 dimensi
Dulu awal periksa disini sih saya tanya-tanya ke resepsionisnya dulu kalau mau periksa doang nggak pake USG segala, eh itu resepsionisnya bilang tiap periksa harus satu paket sama USG hehe. soalnya menurut saya sih USG nggak perlu tiap bulan, kebanyakan sih biasanya kalau mau periksa USG ketika kandungan sudah memasuki trimester ketiga atau bisa dibilang sudah hamil tua. Tapi mau gimana lagi, sudah peraturannya begini ya terima saja lah, itung-itung wujud tanggung jawab saya kepada bini sekalian sodakoh sama dokter wkwkwk.
Belum lagi abis periksa kita harus tebus resep yang sangat mahal. Kebetulan tiap bini mengalami kondisi yang drop selalu langsung saya periksain ke dokter atau bidan terdekat biar kondisinya membaik meskipun belum jadwalnya periksa bulanan. Nah masalahnya tiap abis periksa kan selalu dikasih resep. Coba kalian bayangin tiap abis periksa dikasih resep, terus waktu sudah memasuki jadwal kontrol bulanan dikasih resep lagi, belum lagi kalau kondisi bini lagi drop dan harus diperiksain dikasih obat lagi. Otomatis kan obat jadi numpuk banyak di rumah, sampe saya kasihan sama bini karena bingung minum resep yang dari mana. Akhirnya sekarang tiap abis periksa di dokter untuk masalah resep biasanya cuma saya tebus separo doang daripada mubadir, itung-itung juga hemat diongkos hehe.
resep-resep dari berbagai dokter
Sampe kandungan bini sudah memasuki bulan ke sembilan, bini sampe hafal banget mana yang obat penambah darah, mana obat yang mengandung DHA, kalsium, dll. Akhirnya dia pilah-pilah sendiri mana yang sekiranya dia butuhkan buat kandungannya. Bisa-bisa jadi apoteker gadungan nih bini saya kalau gini hehe. Baca juga: Novel Maple Terakhir, kado pertama buat dedek bayi
Akhirnya saya jadi mikir kalau si dokter atau bidan cuma jual obat doang, nggak pernah mikir kalau pasien obanya sudah banyak. Minimal ya tanya dulu lah sama pasien, periksa terakhir kapan, kan dibuku riwayat pemeriksaan kehamilan yang warna pink itu kan juga sudah bisa dilihat kapan terakhir pasien kontrol. Dari situ kan dia bisa lihat stok obat pasien masih ada apa sudah menipis biar nggak kejadian resepnya mubadir kayak punya bini saya, kan itu dibelinya pake duit bukan pake daun pisang yang harganya ratusan ribu.

Kalau prinsip saya sih periksa ke dokter boleh-boleh saja dengan segala fasilitas dan obat kualitas terbaik yang ditawarkan. Tapi kalian juga harus mikir kalau si dokter itu bukan Tuhan yang bisa menebak dengan pasti tanggal kelahiran anak kalian. Yang paling penting tetep doa kalian!

1 komentar

wah dokter apaan kaya gitu cuma ngasih obat trus -,-


EmoticonEmoticon