Mengintip Dedek Bayi Via USG 4 Dimensi

Beberapa hari ini rasa khawatir mencoba menggerogoti pikiran saya terus menerus karena kandungan bini ada sedikit yang kurang bagus. Akhirnya saya memutuskan untuk periksa lagi ke dokter meskipun benerapa hari yang lalu barusan periksa. Maklum lah ini masalah kesehatan juga menyangkut masalah nyawa juga, kalau nggak segera ditangani kan takutnya ada apa-apa malah ribet di belakang. Akhirnya saya bilang ke bini untuk segera periksa lagi ke dokter. Kemarin waktu main ke Malang dapat saran dari bini temen saya kalau bisa masalah bini saya ini segera ditangani, minimal di USG untuk mengetahui kondisi terbaru dari bayi. Meskipun sebulan yang lalu sudah saya USG juga sih untuk mengetahui kondisi si dedek bayi.
Akhirnya pagi-pagi abis ngantar bini kerja saya pergi ke dokter kandungan untuk ambil nomer antrian periksa, dan setelah saya daftar dapetnya nomer 4. Lumayan lah nggak terlalu akhir tapi yang agak disayangkan jadwal praktek jam 8 malam, terlalu malam menurut ukuran saya. Kasihan bini saya jadwal untuk istirahatnya menjadi berkurang. Baca juga: Cari bini harus yang cantik
Jadi setelah jam 4 sore usai menjemput bini kami istirahat sejenak. Kemudian setelah magrib kami baru keluar tapi nggak langsung pergi ke dokter sih karena masih jam 6 sore. Kami belanja ke swalayan langganan kami untuk belanja kebutuhan sehari-hari sambil beli kado buat tante saya yang baru saja lahiran juga. Eh nggak disangka di swalayan ketemu om saya yang bininya baru lahiran tadi beli perlengkapan bayi buat anaknya. Akhirnya kado yang saya beli saya taruh di ranjang bagian bawah biar nggak kelihatan hehe. Setelah belanja kurang lebih satu setengah jam kami menuju ke mie joedes, mie pedas andalan kami berdua untuk santapan makan malam hehe.
Setelah selesai makan malam kami bergegas berangkat ke dokter jam 8 kurang seper empat kami tiba, nggak jauh juga sih dari mie joedes tempat kami dinner tadi sekitar 3 menitan lah. Disana saya langsung menuju ruang informasi untuk konfirmasi pendaftaran sekalian milih USG yang cocok. Saya ditawarin mulai USG 2 dimensi hingga yang USG 4 dimensi. Setelah saya tanya-tanya kelebihan dan kekurangan masing-masing jenis USG tadi, akhirnya saya memutuskan untuk USG 4 dimensi. Karena untuk sekarang saya butuh data yang valid sih untuk kondisi bayi yang dikandung istri saya. Dengan metode USG 4 dimensi saya menjadi tahu apa yang dilakukan dedek bayi di dalam perut dengan jelas hehe. Emang sedikit mahal sih, untuk periksa USG 4 dimensi saya harus merogoh kocek Rp. 200.000, belum lagi obat yang harus ditebus sebesar Rp. 180.000. 
Sambil nunggu dokter selfie dikit hehe

Setelah menunggu hingga jam 9 malam si dokter belum juga datang, padahal antrian pasien sudah semakin banyak. Untuk menghilangkan jenus saya beli rokok di toko sebelah kemudian saya ngobrol-ngobrol sama pak satpam di tempat periksa tadi. Saya tanya ke dia kok dokter belum kunjung datang padahal di papan jadwal periksa tertera dimulai jam 8 malam, nah ini sudah jam 9 malam kok belum datang juga. Kata si satpam ternyata dokter lagi mengoperasi pasien di RSUD Pare. Kebetulan dokter juga merangkap sebagai dokter di RSUD. Okelah akhirnya kami tunggu saja lagian mau pulang sudah nanggung banget. 
Jam setengah sebelas malam baru tuh si dokter muncul dan giliran bini saya tiba kami dipanggil ke ruangan dokter. Kemudian si dokter tanya-tanya mengenai keluhan-keluhan yang dialami bini saya, setelah itu bini disuruh berbaring di kasur dan di USG 4 dimensi tadi. Sayangnya nggak boleh difoto deh hasil USG yang muncul di layar, akhirnya ya cukup lihat dengan cermat saja deh hehe. Sebenarnya bisa juga hasil USG 4 dimensi tadi dicetak dan harus nambah duit Rp. 50.000. Tapi bini nggak mau yasudahlah, itung-itung hemat ongkos juga kan hehe.
bini lagi prepare USG
Waktu diperiksa alhamdulillah kondisi dedek bayi normal dan posisinya sudah tepat. Bini juga mengeluh si dedek bayi terlalu aktif geraknya ternyata itu karena air ketuban yang banyak di dalam plasenta, akhirnya si dedek bayi gerak terus deh sambil terbang-terbang hehe. Kemudian saya juga tanya ke dokter mengenai jenis kelamin, dan setelah dicek sih menurut prediksi cewek hehe. Dari segi wajah emang kelihatan tembem kayak saya hehe. Bahkan saya sempat melihat dedek bayi lagi tertawa, sumpah vroh hehe.  Puas banget lah pokoknya dengan USG 4 dimensi ini, kalau menurut saya setara dengan duit yang harus saya keluarin. Meskipun banyak gosip yang bilang mengenai efek samping USG 4 dimensi, namun masih belum ada penelitian yang menyatakan efek samping dari USG 4 dimensi tersebut. Baca juga: Iseng-iseng berhadiah
Setelah selesai kami menuju kasir untuk melakukan pembayaran sambil mengambil obat. Kemudian pulang deh, dan sampai rumah sekitar jam 12 malam. Menakjubkan hehe

9 komentar

Semoga dedek bayinya lahir dengan sehat yah.

Cakep gan bayinya moga lahir dng sehat

semoga sellau mendapat kelancaran dari ALLAH subhanahuata'ala

Semoga tetap lancar gan sampai hari H kelahirannya si dedek bayi. Semoga sehat ibu dan dedeknya. Amin

wahhh ternyata agan sudah punya bini yaa .__.
semoga lancar ya gan kelahirannya,dan semoga sehat bayinyaa :> amiiinn

semoga bayinya sehat terus dan bisa membanggakan kedua orang tua


EmoticonEmoticon