Cerita Anak Kembar Yang Mati

Masih seperti biasanya waktu pagi sebelum jam delapan saya disibukkan mengantar istri berangkat kerja. Kemudian saya menyempatkan mampir ke toko dan di toko sudah ada temen-temen yang yang kerja di toko, akhirnya saya tinggal ke belakang toko utnuk menyempatkan rutinitas pagi saya yaitu ngopi di warung langganan saya hehe.
Setelah sekitar setengah jam saya balik lagi ke toko dan orang yang jaga toko mau ijin keluar sebentar, kemudian saya jaga deh tokonya. Tiba-tiba ada orang berperawakan pendek besar gitu, saya kira mau beli. Eh setelah saya amati wajahnya ternyata dia teman sekolah saya dulu waktu duduk di bangku SMA, bahkan satu bangku dengan saya waktu kelas satu. Sebenarnya niat dia ke toko mau mengantar daging sapi pesenan temen saya yang jaga toko tadi. Baca juga: Rokok murah yang penting enak
4 saudara kembar berasal dari Shenzhen, Tiongkok
Kemudian saya ajak dia ngobrol-ngobrol sebentar karena sudah lama tidak bertemu. Ternyata dia sudah menikah dan punya satu orang anak dan punya usaha kuliner gitu. Sudah lama tak jumpa akhirnya kita nostalgia SMA deh hehe. Yang membuat saya agak sedikit kaget waktu dia cerita kalau si kembar mati. Terus saya tanya lagi si kembar siapa yang dimaksud teman saya, dan ternyata yang ia maksud adalah teman SMA kami juga waktu itu dan tetangga teman saya tadi juga sih.
Yang membuat saya kaget itu masak dua-duanya bisa mati dengan penyakit yang sama sekaligus, meskipun temponya selang satu tahun sih. Tapi ya aneh saja sih meskipun itu semua sudah menjadi rahasia Tuhan hehe.
Jadi menurut cerita teman saya awalnya si kembar tadi itu yang kakaknya menderita sakit liver. Ya menurut saya penyakit itu mematikan banget sih. Om saya pun dulu juga pernah menderita penyakit liver dan akhirnya mati, dan beruntung banget saya meskipun dulu juga pernah menderita penyakit liver tapi nggak sampe mati hehe, meskipun harus berjuang mati-matian juga sih dulu waktu ngobatin penyakit liver yang saya derita.
Setelah menderita penyakit liver yang cukup lama tadi akhirnya si kakak harus meninggal dunia terlebih dahulu. Selang sekitar satu tahun si adik pun juga ikut-ikutan sakit dan sakitnya pun sama kayak kembarannya yaitu penyakit liver. Nggak bertahan lama akhirnya si adik ikut menyusul si kakak juga deh. Baca juga: Jangan diskriminasi kaum brewok!
Saya jadi berpikir tentang mitos anak kembar yang memiliki berbagai kesamaan dalam berbagai hal. Ada yang bilang kalau punya anak kembar dalam satu plasenta tidak boleh hidup bersama atau sebaiknya dipisah, entah itu diasuh tante, nenek, atau sodara lain yang penting tidak satu rumah sama kembarannya tadi. Ada juga yang bilang kalau anak kembar mampu membaca pikiran dari saudara kembarnya. Dan yang terakhir sama seperti yang diderita teman saya yang kembar juga tadi kalau salah satu anak kembar tadi sakit, saudara kembarnya juga akan ikut sakit. Itu kan cuma mitos, masak emang gitu sih menurut medis? Hehe
Demikian artikel YAOL BREWOK semoga bermanfaat.

10 komentar

Kematian hanya Tuhan yang tau, kita hanya bisa berdoa yang terbaik, mau punya anak kembar 1 plasenta atau bukan, tetap darah daging, semoga tidak ada kejadian serupa...

Ni secara pribadi ane setuju dengan yang pertama. Kematian hanya Allah yang tahu.

setuju dengan yang atas ane. Kematian hanya Allah yang tahu.

Setuju sob di tunggu feedbeck nya http://klikarjun.blogspot.com

Setuju sob di tunggu feedbeck nya http://klikarjun.blogspot.com

kasihan....gw jadi terharu bacanyah


EmoticonEmoticon