Ceramah Dadakan Dari Ustadz Yang Masuk Akal

Sore ini jadwalnya nganter bini periksa kehamilan ke dokter langganan bini saya. Karena usia kandungan bini juga sudah 8 bulan, jadi jadwal periksa juga lebih sering. Kita berangkat jam lima sore, abis jemput bini pulang kerja langsung deh menuju ke dokter. Seperti biasanya, suasana antri seperti antrian sembako hehe. agak khawatir juga sih diusia kandungan bini yang sudah semakin tua ini. Sering terjadi keluhan mulai badan pegal, perut sakit, dan yang agak serius pipisa dadakan gitu entah itu apa istilahnya saya juga kurang tahu hehe. makanya jadi penasaran pengen segera periksain bini ke dokter biar tahu itu gejala apa sih.
Setelah menunggu sekitar 30 menit akhirnya diperiksa sama asisten kayaknya, atau cuma anak-anak magang saya juga kurang tahu. Tapi kayaknya sih itu asistennya, sudah lumayan tua dan berumur kok hehe. Kalaupun itu anak magang kan gak mungkin, biasanua anak magang kan masih unyu-unyu hehe. Baca juga: Kenapa pacaran kalau akhirnya nggak sekamar?
Setelah diperiksa, bini saya membeberkan keluhannya tadi. Mulai pegal-pegal sampai yang pipis dadakan tadi. Abis itu si asisten tadi minta air kencing bini saya biat diperiksa kemudian air kencingnya dibakar, kayak adegan sulap saja deh hehe. Ternyata setelah dibakar airnya keruh. Itu tandanya bini saya kekurangan air minum atau air putih. Jadi disaranin memperbanyak minum air putih. Selain itu sama asistennya juga disuruh mengurangi makanan yang asin-asin gitu. Emang sih bini saya suka makanan asin-asin gitu kayak ikan laut gitu.
Setelah selesai diperiksa sama asisten dokter tadi, dia menyuruh bini saya menunggu dokter umum untuk periksa jantung dan paru-paru nanti jam 7 malam. Okelah, demi kesehatan bini dan si dedek bayi apa sih yang nggak buat dia hehe. Akhirnya saya tunggu diteras sambil baca-baca buku, sudah menjadi rutinitas harian sih tiap mau kemana-mana selalu biasa bawa buku. Entah itu buat dibaca atau cuma sekedar dilihatin gambarnya doang hehe.
Jam 6 pun tiba, saya mendengar adzan magrib dan bini minta sholat maghrib. Kami akhirnya cari masjid terdekat. Nggak jauh sih, cuma 100 meter dari tempat periksa tadi. Sampai masjid ternyata sudah ketinggalan deh mau sholat jamaah. Abis ambil air wudlu sudah rokaat akhir pula. Tapi ada yang aneh waktu saya lihat jamaah yang lagi sholat itu. Masak sholat maghrib ada bacaan doa qunutnya juga hehe. Setau saya sih kalau doa qunut waktu sholat kan cuma ada di sholat subuh atau saya saja yang kurang ilmu agama saya juga kurang tahu sih.
Masjid Tempat Saya Sholat Bareng Bini

Akhirnya saya memutuskan sholat jamaah sendiri sama bini saya. Sudah mau sholat, eh ada orang baru datang ngajakin sholat jamaah juga, sudah tua juga orangnya. Akhirnya dia saya suruh jadi imamnya saja. Agak aneh juga menurut saya dandanannya terus pakai celana cingkrang gitu hehe, pikiran saya sudah kemana-mana jadi nggak konsen waktu sholat haha. Dalam hati saya berkata kalau nih imam entar pakai doa qunut juga, saya bakal sholat lagi saja deh daripada ragu terus gini hehe. setelah saya ikuti sholatnya dan saya jadi makmumnya ternyata si imam yang saya curigai aneh tadi nggak pakai doa qunut kok, jadi ya nggak perlu sholat lagi deh hehe. Baca juga: Selamat Jalan Mbah Kaji
Abis sholat kami istirahat sebentar di serambi masjid. Kemudian di datangin ta'mir masjid sini yang tadi sholat pakai doa qunut hehe. Pertama-tama bersalaman dengam saya kemudian menanyakan asal usul saya. Abis itu saya bilang saja asal usul saya dan lagi ada keperluan mau ngantar bini periksa kehamilan di dokter sebelah. Setelah itu saya diceramahin sama si ta'mir masjid tadi. Intinya sih ada dua poin. Pertama, kalau lagi nyuci kaki atau lagi bersihin kaki nggak boleh pake kaki sebelahnya. Maksudnya biasanya kan kita bersihin kaki yang kotor pakai kaki sebelah, misal kaki yamg kotor adalah kaki kiri jadi yang ngegosok pakai kaki kanan, begitu juga sbaliknya. Dia juga bilang kalau itu nggak ada dalam dalil tapi menurut ta'mir masjid tadi hal tersebut jika dilakukan bisa membuat rumah tangga menjadi rukun dan anak menjadi berbakti sama orang tua. Kedua, jangan makan makanan pada saat bertakziah orang mati sebelum jenazah dimakamkan. Itu sama saja tertawa diatas penderitaan orang lain. Tapi menurut saya bahasa yang tepat bukan tertawa tapi kenyang diatas penderitaan orang lain hehe. Tapi masuk juga sih petuahnya yang terahir tadi. Emang sih sekarang ini sering banget saya melihat orang yang bertakziah malah disuguhin makanan-makanan snack berupa roti, air mineral, dan rokok.

7 komentar


EmoticonEmoticon