Strategi Pemilik Modal Internasional Menguasai Dunia

Mazzini meninggal dunia tahun 1872. Jenderal Pyke kemudian menggantikan sebagai pimpinan gerakan, bersama dengan tokoh Italia lainnya bernama Adriano Lemi. Keduanya merupakan penerus Mazzini dalam gerakan sabotase internasional. Setelah Lemi dan jenderal Pyke meninggal dunia, kepemimpinan gerakan sabotase internasional diteruskan oleh dua orang Yahudi lainnya, yaitu Lenin dan Trotsky, dibiayai oleh para pemilik modal Yahudi dan lembagalembaga keuangan raksasa di Inggris, Perancis, Jerman dan Amerika. Hal ini bukan merupakan sesuatu yang mengherankan, karena pemilik modal Yahudi telah diibaratkan oleh Kitab-Kitab suci sebagai saudara setan dan para pembelanya, dan mereka banyak diberi predikat itu. Baca juga: Pencetus Nazisme adalah Frederick Nietzsche
Para pemimpin mereka telah berusaha meyakinkan manusia, bahwa komunisme adalah sebuah gerakan progresif yang berdiri di atas tanggungjawab golongan proletar, dan bertujuan menghancurkan sistem kapitalisme dan kaum borjuis. Padahal, hakikat komunisme sangat jauh berbeda dari apa yang digambarkan oleh para tokoh dan pendukungnya. Kiranya perlu diketengahkan hakikat komunisme berdasarkan dokumen asli yang diungkap oleh agen-agen rahasia Amerika dan Inggris. Dijelaskan, bahwa golongan pemilik modal Yahudi Internasional telah membiayai dan masih memberi dukungan finansial kepada gerakan kuasi-Revolusi internasional itu, sebagaimana mereka telah membiayai Lenin dan Trotsky. Mereka juga membiayai tokoh-tokoh sebelumnya, yaitu jenderal Pyke, Mazzini, Karl Marx dan Engels. Mereka juga membiayai berbagai gerakan sabotase internasional dan peperangan yang terjadi sejak 1776 hingga sekarang, lewat jaringan bank dan lembaga keuangan internasional yang mereka miliki. Kaum kapitalis internasional itu tidak lain adalah rentenir kelas kakap, yang merupakan gurita Yahudi dalam masyarakat manusia melalui Konspirasi Internasional.
Kebijakan IMF dituding melemahkan perekonomian negara


Pada abad sekarang ini kita menyaksikan fenomena baru yang membingungkan, yaitu gejala membanjirnya bantuan luar negeri dan 'pinjaman besar-besaran' yang datang dari negara adikuasa dalam waktu yang berbeda kepada pemerintah negara-negara tertentu. Gejala itu cenderung merupakan ungkapan siasat modern, yang ditempuh oleh gereja Yahudi itu. Tujuannya adalah menenggelamkan pemerintah negara-negara itu ke dalam krisis ekonomi, karena beban bunga mencekik leher. Dalam keadaan terjepit seperti itu, negara-negara itu akan mudah digiring ke mana saja dikehendaki oleh setan-setan rentenir, yang bekerja dibalik tirai itu. Dengan demikian, rencana jenderal Pyke telah melangkah ke depan guna merintis pecahnya perang dunia III, dengan tujuan menghancurkan dunia Islam dan Aqidah kaum muslimin. Dan dunia jatuh ke tangan setan, yang tidak pernah akan bisa stabil. Baca juga: Karl Marx si agen yahudi
Demikian artikel YAOL BREWOK kali ini semoga bermanfaat.

6 komentar

Wah jangan sampai islam kalah gan. Semoga saja setan-setan rentenir segera dimusnahkan saja

Indonesia sudah harus mandiri, lunasin semua pinjaman, dan maju sebagai negara yang di takutin dari segi alamnya yang kuat dan masyarakatnya yang banyak..

Jangan sampai negara kita yg mayoritas penduduknya beragama islam sampai kalah dan terpecah belah

Buset mengerikan juga yah gan, sadis


EmoticonEmoticon