Pengalaman Menjadi Surveyor BKKBN

Pengalaman bekerja paling unik dan paling nggak nyambung dengan ketrampilan saya adalah bekerja di PPK bukan PKK loh hehe. PPK yang saya maksud adalah Pusat Penelitian Kesehatan yang kebetulah diadakan oleh Universitas Indonesia bekerja sama dengan John Hopkins University, United States dan BKKBN atau dahulu orang menyebutnya dengan KB alias Keluarga Berencana. Jadi mereka mengadakan penelitian mengenai program KB yang berlangsung di Indonesia itu seperti apa saja sih. Soalnya kan Indonesia penduduknya banyak tuh jadi program KB memang sangat berperan penting untuk meminimalisir jumlah penduduk. Baca juga: Pengalaman menjadi kuli batu
Kebetulan job desc saya sebagai Surveyor yang bertugas melakukan survei langsung ke masyarakat dan memberikan pertanyaan seputar KB kepada masyarakat. Kebetulan survei yang saya lakukan berada di daerah atau Kabupaten tempat saya tinggal sendiri. Meskipun begitu bukan berarti saya dapat berangkat kerja dari rumah. Saya disediakan mess yang kebetulan lumayan jauh dari rumah saya. Jadi kerjanya berkunjung ke rumah responden yang sudah terdata dan yang di survei bukan semua penduduk satu kabupaten sih, kalau semuanya disurvei nggak tau juga kelarnya sampe kapan hehe. Jadi kurang lebih ada sekitar 25 cluster gitu dan didalam satu cluster tersebut ada beberapa responden gitu yang harus disurvei.
Jadi awal cerita saya terjerumus di bidang itu saya disuruh mengantar teman saya untuk mengikuti seleksi dan wawancara di salah satu Kantor Ormas yang bergerak dalam bidang kesehatan. Saya juga nggak ngerti juga sih ini teman saya mau kerja apa, wong saya hanya nganterin saja kok hehe. Mayoritas mereka yang mengikuti seleksi adalah lulusan ilmu kesehatan entah itu akademi kebidanan, perawat, ilmu kesehatan masyarakat , dll. Dan kebetulan teman saya juga salah satu lulusan yang saya sebutkan diatas, jadi setidaknya sudah termasuk kategori yang dibutuhkan lah. selang beberapa hari saya dikabarin teman saya kalau dia diterima dan berhak mengikuti survei tersebut.
Sekitar satu mingguan gitu waktu saya asyik tiduran di rumah, tiba – tiba teman saya tesebut menelepon saya dan meminta saya untuk datang ke Kantor Pemkab untuk mengikuti training. Saya pun kaget, wong saya nggak ikut seleksi dan nggak masuk kategori sama sekali hehehe. Setelah saya tanya dia alasan saya tiba – tiba suruh mengikuti training dia jawab gini “ada satu peserta yang mengundurkan diri”. Jadi ceritanya tuh orang yang mengundurkan diri kan sudah menikah, dan takutnya kalau tinggalnya di mess yang ngurus keluarganya siapa dan alasan berikutnya takut sama istri karena nantinya responden yang diteliti adalah perempuan. Masak meneliti KB sama laki – laki kan aneh hehe. Kurang lebih seperti itulah alasannya.
Training di Kantor Pemkab
Kemudian saya mengiyakan tawaran teman saya tersebut. Dan saya langsung bergegas berangkat ke Kantor Pemkab, tepatnya di Aula Brawijaya kalau nggak salah. Di luar aula saya dijemput teman saya untuk segera mengikuti training di dalam ruangan. Mayoritas Surveyornya cewek jadi ya asik – asik saja sih hehe. Training kurang lebih berlangsung selama tiga hari mulai jam tujuh pagi sampai sore. Di hari pertama itu juga saya kaget tiba – tiba dikasih duit, belum bekerja kok sudah dikasih duit saja. Eh ternyata ini duit buat ganti ongkos BBM dan uang makan gitu deh. Padahal disana juga sudah dikasih makan hehe. Lumayan juga cuma duduk manis mendengarkan narasumber mengisi materi dapet duit Rp. 150.000/hari hehehe.
Selang beberapa hari saya dan teman – teman baru mulai bekerja. Seperti yang saya jelaskan diatas bahwa saya sebagai Surveyor yang tugasnya mensurvei responden. Jadi saya disediakan semacam buku tebal gitu kurang lebih sekitar 50 halaman yang berisi pertanyaan mengenai KB gitu dan semua harus saya tanyakan kepada responden. pertanyaannya meliputi identitas diri sesuai kartu keluarga dan KTP, riwayat kesehatan, riwayat penggunaan alat kontrasepsi, kehidupan sosial, perekonomian keluarga, dan masih banyak lagi. Tapi yang paling seru tuh ada pertanyaan yang berisi “Kapan terakhir kali berhubungan suami istri?” hehehe. Kebanyakan dari mereka canggung dan dalam menjawabnya, ada juga yang malah ketawa. Namun mereka akhirnya juga menjawabnya kok.
Waktu di Rumah Responden
Jadi saya mulai berangkat ke rumah responden sekitar pukul delapan pagi. Keliling dan mencari rumah responden. dan menanyakan pertanyaan – pertanyaan seperti saya sebutkan diatas. Jika sudah selesai, sebelum berpamitan saya memberikan bingkisan kecil gitu yang emang sudah disediakan sebagai ucapan terima kasih. Untuk jam kerjanya sendiri tidak ada batasan. Misalnya dalam sehari saya kebagian sepuluh responden, kalau sudah kelar semua ya segera balik ke mess. Namun kami biasanya nyantai – nyantai dulu di warung atau sekedar ngombrol di taman, pokoknya asyik deh hehe. Apalagi untuk fasilitasnya juga sangat tercukupi. Mulai dari pulsa, BBM dan uang makan di perjalanan. Belum lagi gaji pokoknya yang diberikan setelah proyek ini selesai hehe. nominalnya saya sedikit lupa, sekitar dua jutaan lah.  Pokoknya dalam sehari saya paling sedikit tuh pegang duit Rp. 50.000. Inget! Itu paling sedikit loh ya hehe. Baca juga: Jangan diskriminasi kaum brewok
Proyek ini berlangsung hampir satu bulan, lebih tepatnya sekitar 3 minggu kayaknya. Asyiknya lagi setelah pekerjaan sudah kelar semua, kita diajak jalan – jalan ke tempat wisata loh hehe. Gratis juga kok sama sekali nggak dipungut biaya dan kita juga dibuatin kaos kayak anak panti asuhan gitu biar ntar waktu di tempat wisata kita nggak hilang hehe.

Refreshing ke Pantai
Kebetulah saya juga sangat akrab dengan para atasan saya. Lumayan kan bisa nambah networking tentang dunia kontrasepsi. Jadi di tahun berikutnya saya dikasih info lagi oleh salah satu atasan saya atau apalah anamanya hehe kalau lagi ada proyek lagi tapi bukan di daerah saya, tepatnya di daerah sebelah sih hehe. saya ditawarin lagi tapi saya nggak bisa karena masih ada proyek lainnya juga. Kemudian saya memberikan info ini ke teman saya yang juga lulusan ilmu kesehatan. Kebetulah setelah seleksi dia diterima juga. Seperti biasanya, setelah proyek selesai pasti deh jalan – jalan. Meskipun saya nggak masuk sebagai tim namun saya tetep dihubungi mereka dan diajak jalan – jalan lagi. Lumayan dapet gratisan lagi hahaha



Waktu diajak atasan saya nih


Demikian artikel YAOL BREWOK kali ini semoga bermanfaat.

8 komentar

Wah pasti seru banget ini gan.. ane belum pernah punya pengalaman kaya gitu tapi berharap saja suatu saat punya

Nice gan....seru gan,ajakin kapan2 lah

pengalaman yang menarik gan, nice share

mantap mas, ternyata bisa menambah wawasan bagi diri sendiri juga ya :D

Gokil nih pasti pengalaman nya wkkwkw

nice gan artikel nya :D =D =)D |o|


EmoticonEmoticon