Jangan Diskriminasi Kaum Brewok!

Mungkin kita sering mendengar istilah brewok. Brewok sendiri memiliki definisi rambut yang tumbuh mulai dari depan telinga perbatasan dengan rambut, sekitar tulang rahang sampai ke bagian atas dari leher(Sumber: Klik Dokter). Sebagian orang mungkin ada yang jijik namun ada juga yang suka, seperti istri saya contohnya haha. Buktinya dia mau-mau saja menikah dengan saya meskipun kondisi biologis saya juga brewok.
Saya sendiri juga nggak ngerti kenapa nih brewok bisa tumbuh di wajah saya. Mungkin faktor genetik kali ya, soalnya Babe saya juga brewok. Tapi kalau emang faktor genetik buktinya ada juga orang yang nggak memiliki riwayat keluarga brewok namun dia juga brewok. Ah ya sudahlah, itu rahasia illahi haha. Banyak juga cara supaya bisa tumbuh brewok, mulai dari obat-obatan yang sudah banyak dijual di pasaran maupun obat alami seperti lendir kulit kambing atau orang Jawa sering menyebut dengan istilah cacap, meskipun itu masih mitos sih. Baca juga: Orderan dari luar negeri
Ada suka maupun dukanya juga sih memiliki rambut yang tumbuh lebat tidak pada tempatnya ini haha. Meskipun sebenarnya banyakan dukanya juga sih haha. Saya mulai dari sukanya dulu lah, sebagai brewoker kadang saya bangga dengan keadaan seperti ini. Saya merasa dihormati loh, banyak juga orang yang lebih tua daripada saya kalau bicara dengan saya selalu boso(Red: Jawa). Padahal usia saya masih terbilang muda sih menurut saya haha. Tapi dengan adanya brewok orang-orang asing jadi lebih sungkan kalau ngobrol dengan saya.
Selain itu keistimewaan brewok yang pernah saya alami adalah saya jadi lebih ditakuti orang haha. Yang sering saya alami misal ada yang berani ganggu adik keponakan saya terus saya tegur dan dia pasti lari haha. Akhirnya setelah itu nggak pernah ganggu adik saya lagi deh haha.
Kemudian enaknya jadi brewok tuh terlihat macho haha. Mungkin ini nih yang bikin istri saya termehek-mehek minta nikah sama saya haha. Apalagi kalau didepan kamera, makin kelihatan deh macho-nya. Meskipun kalau jadi face to face kelihatan deh jeleknya haha. Banyak juga teman-teman saya yang mengatakan kalau brewok saya ini mirip banget sama ex-vokalisnya Killing Me Inside, Onad haha. Pernah juga sih punya pengalaman sama teman chat yang belum pernah ketemu saya. Dia bilang kalau saya tuh mirip sama bintang film Habibie dan Ainun si Reza Rahadian, meskipun kalau dilihat dari samping doang sih haha.
Foto yang diklaim mirip artis Reza Rahadian :D
Nah selanjutnya saya bahas mengenai duka dari seorang brewok seperti saya nih. Banyak orang yang mengatakan kalau saya ini seorang teroris, amrozi, kelompok radikal, ekstrim, atau yang lagi tren anggota ISIS. Jujur deh, saya kadang jadi takut sendiri misal pergi ke tempat umum seperti sebut saja Kantor Polisi, Mall yang sering dijadikan sasaran pengeboman para teroris atau hanya sekedar main bareng teman atau komunitas yang sangat anti dengan teroris. Yang paling nggak enak tuh waktu makan, apalagi kalau yang saya makan ada kuahnya, alamat belepotan nih brewok saya.
Maaf, muka teroris disamarkan
Tetangga ataupun anggota keluarga saya yang kebanyakan sudah punya anak, bisa dipastikan pasti takut tuh anaknya kalau ketemu saya meskipun hanya sekedar saya panggil namanya. Butuh pendekatan bertahun-tahun supaya tuh anak-anak pada suka sama saya. Baca juga: Curhat malam ditemani secangkir kopi Aceh Gayo
Selain itu yang sering saya alami adalah mengenai pekerjaan. Saya dulu pernah buka usaha warung bersama teman. Banyak juga yang mengkritik saya dan mengatakan “Kalau jualan makanan tuh yang rapi, brewoknya dicukur biar nggak jatuh ke makanan”. Pendapat itu memang logis juga sih, tapi ya sudahlah biarin saya. Inilah saya dengan segala kelebihannya haha. Pengalaman mengenai pekerjaan di bidang kuliner juga pernah saya alami waktu kerja di Resto di kota tetangga dan mayoritas pelanggannya orang-orang eksekutif deh, meskipun cuma karyawan serabutan sih, jadi kerjanya nggak tiap hari cuma hari-hari tertentu waktu tuh resto lagi ramai-ramainya hahaha. Soalnya waktu itu saya juga masih menyandang karyawan di salah satu perusahaan tempat saya bekerja. Waktu itu diajakin teman saya kerja di resto tersebut. Kita berangkat berdua, dan kebetulan langsung interview sama HRD-nya langsung. Yang paling aneh tuh kita berdua intinya diterima. Dan kebetulan shift siang langsung diisi teman saya, sedangkan saya disuruh mengisi shift malam dan akhirnya saya balik sendirian. Sore sepulang kerja teman saya menghamipi saya dan mengatakan kalau saya pengen kerja di resto itu harus potong brewok dulu biar kelihatan rapi haha. Itu sama saja saya ditolak kerja dong, cuma si HRD tadi mungkin takut ya dengan perawakan saya yang seperti ini haha. Dasar HRD pengecut! Haha
Memang nggak hanya di bidang kuliner saja sih. Pernah juga waktu jadi pengangguran saya coba melamar kerja di salah satu perusahan ritel besar di Indonesia. Waktu itu saya mendapat info dari teman saya, dan kami berdua sama-sama berangkat mengirim lamaran kerja tersebut. Teman saya waktu itu melamar di posisi pelayan toko soalnya dia lulusan SMA, sedangkan saya melamar di posisi Kepala Toko, kebetulan yang dibutuhkan minimal pendidikan sarjana. Selang beberapa minggu temen saya mendapatkan SMS pemberitahuan kalau dia diterima kerja, sedangkan setelah saya tunggu seharian nggak ada juga SMS nyangkut ke HP saya dari tuh perusahaan.
Waktu teman saya sudah resmi menjadi karyawan tetap, teman saya menawarkan diri untuk memasukkan lamaran kerja saya lagi yang akan dititipkan sama kepala tokonya. Dan akhirnya saya coba lagi deh siapa tahu lagi beruntung haha. Setelah dikirim, sebulan kemudian saya tanya teman saya. “Sudah ada followup dari perusahaan apa belum?” Eh.. Temen saya jawabnya gini,”foto yang kamu kirim di lamaran itu brewok, jadi nggak masuk nominasi”. Sial bener deh jadi seorang brewok.

Mulai saat itu saya jadi males cari kerja di perusahaan-perusahaan gitu. Jadi nggak begitu antusias banget sih misal dikasih info kerjaan sama teman. Pointnya sih buat apa ngirim lamaran kalau akhirnya sudah pasti ditolak haha. Intinya saya nggak bakal deh potong nih brewok kalau akhirnya masih jadi budak haha. Kalau misal ada yang bilang, “Yang cukur brewoknya bakal masuk surga!”. Baru deh, saya potong duluan nih brewok haha.
#SaveBrewok

Demikian artikel YAOL BREWOK kali ini semoga bermanfaat.

3 komentar

saya setuju banget dengan ts nya soalnya brewok itu yang ngasih bukan kita sendiri melainkan dari yang maha kuasa, jadi nggak ada salahnya kita punya brewok, bahkan saya sendiri sering dihina hina karena walaupun saya masih sma kelas 2 tapi memiliki brewok jadi terkesan wajah tua :(

Saya masih 2 smk kumis,jambang,jenggot,udah lebat,brewokan gini jadinya,ada solusi?

Saya masih 2 smk kumis,jambang,jenggot,udah lebat,brewokan gini jadinya,ada solusi?


EmoticonEmoticon