Curhat Malam Ditemani Secangkir Kopi Aceh Gayo

Sudah lama juga nggak ngopi di luar semenjak saya memutuskan untuk mengakhiri masa perjaka saya haha. Kebetulan juga lagi free akhirnya saya mengajak teman saya ngopi di kedai kopi langganan kami. Kami berangkat pukul sembilan malam, karena jam segini asik – asiknya cangruk (Red: Jawa). Lagipula kalau siang pasti kedai kopinya tutup hehe. Nggak jauh juga lokasi kedai kopi tersebut dengan tempat tinggal saya, cukup naik motor sekitar lima menit sudah sampai kok.
Saya suka ngopi disini karena suasananya yang nyaman, nggak banyak cabe-cabean soalnya kalau ngopi jam segini hehe. Tempatnya pun juga sangat bersih, yang pasti nggak ada wifi-nya deh. Saya sebenarnya juga agak malas sih misal ada kafe yang ada wifi-nya, pasti isinya cuma cabe-cabean yang cari gratisan dan pastinya cuma bikin gaduh saja haha, jadi nggak bisa nyaman gitu. Terakhir yang paling saya suka dari kedai ini adalah koleksi kopi yang bisa dibilang sangat lengkap mulai sabang sampai merauke hehe. Baca juga: Lagu lullaby dari Dream Theater
Suasana Kedai Kopi
Jadi kalau mau pesan, kopi masih dalam bentuk bijian namun sudah disangrai. Kemudian kopi yang dipesan tadi dihaluskan terlebih dahulu menggunakan mesin selep mini. Setelah itu tergantung yang pesan minta metode seduhnya seperti apa. Banyak juga loh ternyata teknik penyeduhan kopi dan yang paling familiar diantaranya seperti Pour Over, French Press, Vietnam Drip, dan Syphon Filter. Perlu diketahui juga spesies kopi ada dua loh, seperti Arabika dan Robusta. Mengenai rasa menurut saya kalau Arabika tuh ada rasa asam manisnya gitu atau istilah jawanya kecut hehe. Sedangkan untuk Robusta kayak kopi-kopi yang sering ditemui di warung kopi dengan nuansa kental dan tajam.
Saya waktu itu memesan secangkir kopi Aceh Gayo dengan metode seduh Vietnam Drip. Sebelumnya emang saya belum pernah mencoba kopi ini, makanya nih jadi penasaran. Metode Vietnam Drip merupakan metode seduh yang biasa dilakukan penduduk Vietnam. Sesuai namanya, Dripping (menetes secara perlahan), nah tetesan itulah nanti yang bakal saya nikmati hehe. Kemudian menu tambahan saya adalah segelas teh hijau, sedangkan teman saya cukup memesan cappucino saja dan snack gitu.
Pesanan saya: Kopi Aceh Gayo dan Teh Hijau
Malam itu untung saja nggak hujan, maklum sekarang kan lagi musim hujan. Ngobrol – ngobrol ringan deh akhirnya sama teman saya. Nah garis besar tema malam itu adalah mengenai kehamilan haha. Masalahnya teman saya baru saja memiliki jabang bayi, dan sebentar lagi saya juga bakal punya. Minta doanya ya kawan semoga proses kelahirannya normal, Amin. Sangat lengkap deh pembahasannya, mulai dari pra melahirkan sampai paska melahirkan haha. Sampai nggak terasa jam sudah menunjukan hampir jam 12 malam. Lalu kami segera balik. Baca juga: Orderan dari luar negeri
Setelah minum kopi Aceh Gayo tadi, sampai rumah saya bingung juga mau ngapain nih. Efek dari Aceh Gayo tadi sangat maut banget. Meskipun masih kalah maut dengan kopi Vietnam punya Mirna Salihin hehe. Mata sulit dipejamkan, yang pasti makin cerah saja nih mata haha. Akhirnya saya buka leptop dan youtube-an deh sampai pagi cerah haha. Jam 6 pagi saya ijin sama istri saya mau tidur bentar entar bangunin kalau dia mau berangkat kerja. Syukur deh, bisa merem juga nih mata meskipun sebentar dan akhirnya jam setengah delapan dibangunin istri suruh nganterin kerja dalam keadaan belum mandi dan belum sarapan haha. Sial bener nih kopi haha
Demikian artikel YAOL BREWOK kali ini semoga bermanfaat.

12 komentar

keren kedai kopinya :bd ini dimana ya? kalo dijakarta mungkin ane mau kongkow ke situ gan :D

Sep gan buka kedai di selurih Indonesia ya :D

kopi aceh emang ga ada 2 nya gan hahaha...
josss bangetttt pokoknya

Mantab Mas kedai kopinya, selalu jaga kualitas dan kuantitas

Mantab Mas kedai kopinya, selalu jaga kualitas dan kuantitas

wah enak nih kafe, bisa milih kopinya, di tempat saya gak ada yang kayak gini :'(

Kopi vietnam mantam tuh, ada sianidanya haha


EmoticonEmoticon